Anda berada di :
Rumah > Komunitas > SI Ajak Plant Tours Pabrik Semen Tuban Bagi Siswa Pemenang Lomba Karya Jurnalistik

SI Ajak Plant Tours Pabrik Semen Tuban Bagi Siswa Pemenang Lomba Karya Jurnalistik

foto-3

Tuban – Sebanyak 14 siswa dari 14 Sekolah Menengah Atas (SMA) sederajat di Rembang pemenang lomba karya jurnalistik dan media sosial yang diselenggarakan Semen Indonesia bekerjasama dengan Forum Wartawan Rembang (FWR) didampingi guru dan orang tua mengunjungi Pabrik PT Semen Indonesia (Persero) Tbk di Tuban Jawa Timur, Rabu (23/11).

 

Kabiro Komunikasi Perusahaan Sigit Wahono mengatakan kedatangan para siswa ini untuk  mengetahui secara langsung operasional perusahaan serta pengelolaan lingkungan. Perusahaan selalu terbuka kepada masyarakat yang ingin mengunjungi kami dengan harapan masyarakat mengetahui bagaimana proses pembuatan semen, penglolaan lingkungan serta manfaat keberadaanya bagi warga sekitar.

foto-1

Sigit Wahono menambahkan, dalam menjalankan roda perusahaan Semen Indonesia selalu mengedepankan wawasan lingkungan (Green Industry). Jika selama ini masyarakat berfikir bahwa penambangan yang dilakukan perusahaan akan merusak lingkungan dan tidak di reklamasi, namun demikian tidak terjadi pada PT Semen Indonesia (Persero) Tbk.

 

Pada kunjungan ini kami tunjukkan ke para siswa dan guru jika pasca tambang dilakukan pemulihan melalui penanaman kembali atau reklamasi, adapun jenis pohon yang ditanam adalah tanaman pelindung dan produktif, sehingga secara tidak langsung bisa melindungi tanah, mampu menyerap air serta bermanfaat bagi masyarakat sekitar, kami akan terus memantau agar pabrik kami tidak merugikan lingkungan.

 

“Pabrik semen juga identik sebagai perusahaan yang memproduksi debu. Namun nyatanya jika banyak debu yang keluar maka dapat mengurangi hasil produksi kami, untuk itu kami menggunakan alat canggih yang berfungsi untuk menangkap debu yakni Electrostatic Precipitator (EP) di pabrik Tuban ini. Sama hal nya dengan pabrik Tuban, pabrik Rembang yang saat ini dibangun, menggunakan alat yang lebih canggih yakni Bag Filter untuk menangkap debu dengan akurasi tinggi.”

foto-2

Selain itu Semen Indonesia telah menerapkan konservasi energi dengan menggunakan bahan bakar alternatif, misalnya dalam proses pembakaran kita menggunakan batubara namun sekarang kita juga menggunakan bahan bakar alternatif berupa sekam padi dari sisa hasil panen warga sekitar. Kebutuhan sekam untuk produksi ini mencapai 120.000 ton pertahun atau 10.000 ton perbulan. Selain penghematan bagi perusahaan, terjadi multiplier effect bagi warga, dengan dibelinya sekam-sekam tersebut dari otomatis menambah nilai ekomoni bagi mereka,Terang Sigit Wahono.

 

M.Aksanul Kirom siswa MA Al-Anwar Rembang mengatakan senang dapat berkunjung ke pabrik Semen Indonesia. “Dengan kunjungan ini siswa jadi tahu mengenahi proses produksi semen yang bagi kami itu hal baru. Tidak seperti yang dibayangkan jika pabrik semen itu merusak lingkungan. Ternyata di pabrik Tuban ini warga masih bisa menanam sawah tidak kekurangan air dan lingkungan sekitar tetap asri,” Ujarnya.

 

Bantuan Sembako

Melalui program Corporate Social Responsbility (CSR), Di Kabupaten Rembang, minggu lalu Semen Indonesia memberikan bantuan sembako sebanyak 791 paket bagi korban banjir yang ada di 11 desa di Kecamatan Sumber, Kaliori dan Pamotan. Bantuan tersebut berupa beras 5 kg, minyak goreng 1 liter, gula 1 kg, mie instan 10. Nilai paket sembako sebesar Rp 150 ribu simbolis diserahkan kepada bupati Rembang Abdul Hafidz di Pendopo Kabupaten Rembang. (rls/cp)

 

Bagikan Ini, Supaya Mereka Juga Tau !

Tinggalkan Komentar

Tinggalkan Balasan

Top