Anda berada di :
Rumah > Komunitas > Sudah Saatnya Dilakukan Pengaturan Jam Kerja Para Ibu Pekerja

Sudah Saatnya Dilakukan Pengaturan Jam Kerja Para Ibu Pekerja

sekolah garasi

 

SURABAYA  –  Menyikapi perdebatan pemberlakuan Full Day School sebagai upaya mengatasi persoalan karakter anak – anak sebagai penerus bangsa , Komunitas Peduli Surabaya Rek Ayo Rek mengadakan diskusi terbuka melalui media sosial group komunitas. Dalam perdebatan itu meski nampaknya terjadi pro dan kontra , namun ada semangat yang sama dalam alur diskusi tersebut, yaitu pentingnya pembangunan karakter anak – anak melalui pendidikan.

Ada berbagai argumen yang disampaikan berkaitan dengan setuju dan tidaknya penerapan FDS bagi anak – anak. Sachiroel Alim, pemerhati kebijakan publik di Surabaya, menyampaikan pengalaman pribadi ketika anak – anaknya belajar di sekolah yang menerapkan model pembeajaran FDS.

“ Pengalaman anak saya yang bersekolah dengan mengunakan FDS dan tidak, sangat kelihatan berbeda. Anak saya yang bersekolah di sekolah yang mengggunakan model FDS kelihatan sangat mandiri, mentalnya lebih kokoh dan tidak mudah m3engeluh, berbeda dengan kedua kakaknya yang bersekolah ditempat yang tidak menggunakan sistim FDS, masih kelihatan ketergantungannya, tapi juga jujur harus diakui, bahwa saya memilih menyekolahkan di sekolah dengan model FDS karena keterbatasan waktu yang saya miliki “, Ujarnya.

“ Sebetulnya konsep belajar dengan FDS adalah bukan hal yang baru, karena sudah banyak sekolah – sekolah kita terutama yang berbasis pesantren dan sekolah agama. Sehingga pelaksanaanya tidak mebutuhkan waktu yang lama, akrena memang hanya pengulangan dari yang sudah pernah ada “, Ujar Isa Ansori, Pemerhati Pendidikan Lembaga Perlindungan Anak Jatim, yang juga sekretaris Komunitas Rek Ayo Rek.

Dalam pandangan Isa Ansori, Justru yang terlebih penting dari pelaksanaan pendidikan apakah menggunakan FDS atau tidak, adalah hal kualitas pengasuhan bagi anak – anak. Selama ini anak selalu memnjadi korban dari ketidak mampuan orang tua memberikan pengasuhan yang maksimal dengan alasan keterbatasan waktu, karena kedua orag tuanya berkarier. Data yang yang dimiliki oleh LPA Jatim , bahwa banyak kasus yang ditangani mulai dari tahun 2013 – 2016, kasus perceraian dan perebutan hak asuh anak mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, tahun 2013 dari 80 kasus yang ditangani, 22 % berkaitan dengan perebutan hak asuh. Tahun 2014, meningkat menjadi 131 kasus, 39 % berkaitan dengan perebutan hak asuh. Tahun 2015, 129 kasus, 42 % nya berkaitan dengan perebutan hak asuh dan tahun 2016 sampai bulan Agustus sebanyak 36 kasus dan 54 % nya berkaitan dengan perebutan hak asuh. Pemicu dari perceraian dan perebutan hak asuh itu adalah disebabkan oleh banyak faktor, selain persoalan ekonomi , tapi juga faktor kesibukan sehingga menyebabkan renggangnya hubungan keluarga, sehingga anak – anak menjadi korban. Dari 100 anak para keluarga yang mengalami persoalan dan mengadu ke LPA Jatim, sebagian besar kalau ditanya tentang kepada siapa mereka akan memilih bersama, anak – anak mengatakan lebih senang bersama ibunya, dan berharap kalau mereka pulang sekolah, ibunya sudah ada di rumah.

Isa menambahkan data ini menunjukkan betapa tergantungnya anak – anak kepada sosok seorang ibu, sehingga tanpa mengurangi keinginan berkarier bagi para orang tua, sudah saatnya pemerintah melakukan pengurangan jam kerja bagi para ibu yang mempunyai balita atau anak – anak, atau minimal ada pengaturan jam kerja bagi para ibu, sehingga dengan pengurangan atau pengaturan tersebut, hak anak – anak untuk mendapatkan pengasuhan yang berkualitas dan kuantitas yang cukup akan bisa mengurangi resiko disorientasi ahlak yang sekarang menjadi perdebatan ini.

“ Saya kira pemerintah melalui kementrian terkait, bisa mengambil kebijakan penyelamatan dan perlindungan anak, sehingga anak – anak tidak menjadi korban dari sebuah sistim pemenuhan jam kerja yang berdampak pada pengabaian pengasuhan anak – anak , Sehingga menjadi penting ada dua hal yang bisa dilakukan, yang pertama adalah pengurangan jam sekolah, dan yang kedua adalah pengurangan jam kerja para ibu atau pengaturan jam kerja,  diharapkan dengan pengurangan jam sekolah dan pengurangan atau pengaturan jam kerja para ibu yang mempunyai anak, akan ada peningkatan kualitas dan kuantitatas pengasuhan terhadap anak – anak “, paparnya.

Diakhir keterangannya, beliau menyampaikan bukankah negara ini dibangun untuk mensejahterakan warganya termasuk didalamnya anak – anak, sehingga tidak ada salahnya, kalau pemerintah membuat terobosan kebijakan berupa memaksimalkan perlindungan anak dengan dua hal diatas. (red)

Bagikan Ini, Supaya Mereka Juga Tau !

Tinggalkan Komentar

Tinggalkan Balasan

Top